Kompnen Tambahan Mesin Pendingin

Jumat, 07 April 2017 - 04:41:22
[306] Dibaca

1. Fungsi akumulator
   Akumulator adalah suatau peralatan bantu dalam sistem refrijerasiyang mempunyai fungsi untuk menampung atau memisahkan antara cairan refrigerant dan gas refigerant agar refrigerant yang masuk ke dalam kompresor semuanya berbentuk gas refrigerant. Akumulator biasanya dipasang setelah evaporator dan sebelum kompresor atau pada bagian sisi tekanan rendah dari sistem.


2. Fungsi shock absorber
   Fungsi shock absorber adalah untuk meradam getaran dari kompresor pada saat sistem berjalan agar tidak menyebabkan pipa dari bagian suction dan discharge menjadi patah. Alat ini dipasang pipa bagian suction dan discharge dari kompresor.


3. Fungsi liquid receiver
   Alat ini mempunyai fungsi untuk menampung sementara cairan refrigerant yang keluar dari kondensor, agar refrigerant yang mengalir ke katup ekspansi semuanya berbentuk cairan. Cairan refrigerant ditampung pada bagian bawah dari alat ini, sedangkan uap refrigerant berada di bagian atas dari alat ini.


4. Fungsi solenoid valve
    Alat ini mempunyai fungsi untuk mengalirkan dan menghentikan refrigerant dalam sistem refrigerasi dan tata udara. Cara kerja dari alat ini adalah apabila plunyer ( inti besi ) dialiri arus listrik maka plunyer tersebut akan menjadi medan magnet sehingga akan menarik plunyer ke atas dan menyebabkan katup menjadi terbuka dan aliran refrigerant pun akan mengalir, sedangkan apabila arus listrik diputus maka tidak akan terjadi medan magnet pada plunyer dan dengan karena beratnya plunyer tersebut akan turun ke bawah dan menutup aliran refrigerant. Beberapa tipe dari solenoid valve yaitu:
a. Solenoid dua jalan, mempunyai dua sambungan pipa. Satu sambungan masuk dan satu sambungan keluar.
b. Solenoid tiga jalan, mempunyai tiga sambungan pipa. Satu sambungan masuk dan dua sambungan keluar.
c. Solenoid empat jalan atau disebut juga dengan reversing valve, banyak digunakan untuk heat pump, mempunyai satu sambungan masuk dan tiga sambungan keluar.


5. Fungsi filter drier
   Alat ini mempunyai fungsi untuk menyaring kotoran dari sistem. Pada alat ini di dalamnya terdapat silica gel. Sililca gel inilah yang dapat menyerap kotoran dari sistem. Alat ini pasang sesudah liquid receiver dan sebelum sight glass.


6. Fungsi sight glass
   Alat ini mempunyai fungsi untuk melihat keadaan refrigerant di dalam sistem. Pada alat ini terdapat dua indikator yaitu kuning dan hijau. Kuning mengindikatorkan bahwa sistem tersebut teredapat uap air dan jika hijau mengindikatorkan bahwa sistem tersebut tidak ada uap air. Jika di dalam sight glass terdapat buih-buih refrigerant maka sistem tersebut kurang rerfigerant.


7. Fungsi liquid receiver
   Alat ini mempunyai fungsi untuk menampung sementara cairan refrigerant yang keluar dari kondensor agar refrigerant yang mengalir ke katup ekspansi semuanya berbentuk cairan. Cairan refrigerant ditampeung di bagian bawah dari alat ini, sedangkan uap refrigerant ditampung di bagian atas. Alat ini dipasang di setelah kondensor dan sebelum filter drier.



Post By: Desi Ratna Sari

Share

Update: 2018-12-13 12:57:46
Untitled Document

Pengumuman
Agenda
Ikuti Kita
Jejaring Sosial


Tautan
Statistik Pengunjung
info_pengunjung
IP : 54.226.36.60
Browser :
OS :
Visit : 12 Total: 8836
Hit : 36 Total: 24092
Online : 1 user

Program Studi Teknik Pendingin dan Tata Udara | Politeknik Sekayu
Jl. Kol.Wahid Udin Lk.II Kel. Kayuara, Kec. Sekayu, Kab. Musi Banyuasin
Prop. Sumatera Selatan - Indonesia [30711]
Telp.: 0714-321099 Fax.: 0714-321099
Email : prodi.tp@polsky.ac.id
Web : tp.polsky.ac.id
Jejaring

© 2017-2018 Prodi Teknik Pendingin dan Tata Udara | UPT Jarkom Sisfo Politeknik Sekayu [polsky]
Loading Time : 0.158